Pengalaman Unik Memandikan Bayi

Bagi sebagian orang, apalagi yang sudah berstatus sebagai IBU, memandikan bayi adalah hal yang wajar dan biasa-biasa saja. Tapi tidak untuk saya. Dulu saya hanya berani memandikan bayi yang sudah kuat mengangkat kepalanya sendiri, mungkin sekitar 3 bulan ke atas kali ya. Tapi akhirnya sekitar 3 bulan yang lalu, saya dengan terpaksa harus memberanikan diri untuk memandikan si jabang bayi yang baru berusia setengah bulan. Oh my God, terbayang dong bagaimana masih lembutnya tu kopek (kopek=bayi). Si bocah ini adalah keponakan kedua saya, namanya Najwa Nadira tapi saya lebih suka memanggil dia Pau. Liat aja pipinya dibawah, bakpau abis. Apalagi sekarang, hmm badan ni bocah 2x lebih gede daripada kakaknya.

baby cuteBeneran bakpao kan?? Foto ini diambil pas Pau umur 1 hari.

Umur Pau waktu itu baru 2 minggu, kebayang dong gimana masih lembutnya tu bayi. Dan pada sore itu, Pau sedang diasuh sama utinya (uti=nenek) karena bundanya sedang kuliah. Utinya sudah memasak air untuk mandi Pau, dan di detik-detik air itu mendidih mendadak ada tamu yang datang. Jadilah akhirnya utinya Pau menemui tu tamu. Semenit duamenit, saya tungguin kok nggak pulang-pulang tu tamu. Jam udah pukul setengah 5 sore, dan air yang udah mendidih itu pun sudah mulai mendingin. Jadi, dengan terpaksa pun akhirnya saya memberanikan diri untuk memandikan bocah gendut itu. Sedikit gemetar, karena itu adalah kali pertama saya memandikan bayi yang benar-benar masih bayi. Tidak sempat lagi searching di internet tentang bagaimana memandikan bayi yang baik, tidak terpikir lagi untuk menggunakan washlap saja daripada harus memandikan di dalam bak, pokoknya waktu itu benar-benar darurat dan saya sendiri sampai tidak bisa memikirkan hal lain selain segera memandikan keponakan saya tersebut. Alhamdulillah banget, saat itu tali pusarnya Pau udah lepas, jadi ketakutan saya tidak menjadi 2x lipat. Bagian depan sukses, saya bisa memandikan dengan sempurna. Tapi pas bagian belakang, hahahaha saya pun nyerah karena saya belum bisa untuk membalikkan badan Pau. Kepalanya aja hampir mo jatuh terus, jadi saya putuskan untuk mencipratkan air ala kadarnya aja yang penting badan bagian belakang udah basah *syarat mandi kan basah* :D.

Dan tepat ketika saya selesai mendadani gadis mungil saya tersebut, sang tamu pun pulang. Bener-bener yaa, kayaknya itu memang sudah skenario dari Allah supaya saya berani untuk mandiin bayi. Tapi tetep aja, sampai sekarang saya masih nggak berani. Besok-besok setelah kejadian ini, kakak saya nyuruh saya mandiin lagi tuh bocah, saya mah ogah. Daripada ntar saya membuat keponakan saya yang masih mulus tak berdosa itu kenapa-kenapa, kan lebih baik saya menolak dengan senang hati. Hehe

Dan pada postingan ini saya pun akan memberikan sedikit tips tentang cara memandikan bayi yang berumur 0-3 bulan versi Dhenok Habibie, tapi yang tali pusarnya udah lepas yaa. Cekidot :

  1. Rebuslah air secukupnya untuk memandikan si bayi.
  2. Siapkan perlengkapan bayi setelah mandi, baik itu minyak telonnya, baju, dan bla-bla bla lah pokoknya.
  3. Siapkan bak mandi bayi, dan kemudian isilah air didalmnya dengan air yang sudah direbus tadi. Pehatikan suhu airnya, jangan terlalu panas dan jangan terlalu dingin. Kalo saya mah mengatur suhunya dengan pola insting, gk pake alat pengkur suhu. Hehe :D
  4. Siapkan juga perlengkapan mandi bayi setelah menyiapkan bak mandi. Sabun plus shampoo diletakkan pada posisi yang mudah dijangkau oleh tangan. Biasanya kalo bak mandi bayi, udah ada tempat untuk naroh sabun dan shampoo tersebut. Tidak lupa, handuk bayi diletakkan di tempat yang mudah dijangkau. Sebagian ibu-ibu selalu menaroh handuk di lehernya, biar praktis dan mudah diambil ketika sudah selesai memandikan bayi.
  5. Buka baju bayi terlebih dahulu, dan kemudian baca Bismillahirrohmanirrohim sebelum meletakkan bayi ke dalam bak mandi. Sangga kepala dan bahu bayi dengan lengan bawah. Dan kemudian mulailah memandikan bayi tersebut dengan lembut.
  6. Jika sudah selesai, keringkan badan bayi dengan handuk. Dan segera dikasih minyak telon supaya bayi tidak kedinginan, dan langkah terakhir adalah memasangkan baju ke bayi dan mendandaninya supaya terlihat cantik/ganteng.

Langkah-langkahnya cukup mudah kan?? Ada satu cara pamungkas bagi sahabat yang belum berani memandikan bayi di dalam bak mandi bayi, yaitu dengan menggunakan washlap. Caranya sih kurang lebih sama dengan mengelap bayi, jadi posisi bayi dibaringkan diatas perlak/kain dan kemudian kita bisa leluasa mengelap bayi tanpa harus takut dengan badannya yang masih teramat sangat lembut.

Well itulah pengalaman yang paling menegangkan dalam hidup saya selama mengasuh bayi. Kalo untuk masalah menggendong bayi mah, saya jagonya. Bahkan saya sama sekali tidak takut ketika menggendong bayi yang benar-benar baru lahir, adik saya dan keponakan-keponakan saya adalah korbannya. Tapi menggendong beda dengan memandikan, dan kalo saya disuruh milih saya lebih baik menggendong bayi selama setengah jam daripada harus memandikan bayi yang cuma memakan waktu beberapa menit. Hehe ;)

Artikel ini diikutsertakan dalam Giveaway “Anakku Sayang” di Rumah Mauna

mauna

Met Milad kak Fathan

*91’91*

125 thoughts on “Pengalaman Unik Memandikan Bayi

  1. Ah dhee, hebaaat wislah, sudah berani mencari pengalaman mandiin bayi…
    saya sampai skarang untuk nggendong bayi aja masih takut dan ga bakalan mauuu,,,
    Berani nggendong bayi kalau sudah skitar umuran 1 tahun.. :D :D

  2. waaaah,.. amel belum pernah mandiin bayi
    udah lama sih ga berurusan dengan bayi sih.. terakhir kali ya Dita, itupun mel juga masih SD, sedangkan ponakan-ponakan tau-tau udah gede aja.. hahaha

  3. dhe, saya aja baru berani mandiin anak sendiri gara2 lama nungguin mama balik dari pasar,
    eh…rupanya itu disengaja , katanya biar si mama baru itu berani mandiin anak sendiri

  4. hebat. ternyata bisa jg memandikan bayi. tp ini memang soal waktu. biasanya keberanian itu akan muncul begitu saja kalo sudah waktunya. :)

  5. ahahha,, boleh jga nih ane ikuti, pengalaman ntar kalo udah punya bayi,, :D,, ohiya maaf kalau melenceng dari topic, mau memperjelas yg tentang kopdar tadi, palembangnya dimana tuh .? tempat ane di PUSRI, ane pengen juga ikutan kopdar sesama blogger, seru tuh, ane belom pernah ngalamin,, (norak) , kasih kabar ya kapan.. atau bisa contact FB ane.. hehehhe

  6. asik asik. aku save ahhh. entar kalo dah punya anak. ini berguna. tips keren mbak. tapi buat nanti. kalo sekarang tips memandikan istri dulu aja deh

  7. semoga menangg yaaaa… hehehe usahanya boleh tuh…saya aja yang udah emak emak masih takut dan grogi… heheh tapi harus belajar kaan supaya pinterrrr….

    Pau nya lucu ih, mirip sayaaaa

  8. Ya ampun Dhe, nama bagus2 masa julukannya Pau sih, cari yg cantikan dikit napa, tantenya sadis nih :P

    Tapi salut lho udh berhasil mandiin bayi sekecil ituh, hebaaaat *prok..prok…* ;)

  9. Memang harus super hati-hati jika memandikan bayi, ya…
    Kalo saya kebetulan tinggal seorang diri, jadi terbiasa memandikan bayi. Lebih tepatnya, suami saya yang berani memandikan bayi di usia 1 minggu, habis itu baru saya belajar berani.
    Ini salah satu suka-duka tinggal jauh dari ortu/mertua/keluarga lain seperti kami.

  10. Waduh ketinggalan kereta neh neng, bayinya udah rame yang mandiin. he.he . . .
    btw, saya belum berani kalo mandiin si kecil, karena rafif nggak bisa diem kalo lagi dimandiin Ibunya.

  11. jadi inget masa kecil, pernah nyolong gendong adik bungsu yg baru 6 bln. terus gantiin celananya yg basah, terus gendong2 gitu. sampai mama kaget ngeliat saya gendogn adik bayi. hi hihi

  12. sahabat. anda telah
    tercatat sebagai peserta
    giveaway pertama
    rumahmauna “anakku
    sayang”.

    karena terpaksapun akhirnya bisa ya dhe. tapi habis itu punggung pau gatal-gatal ga dhe?hihi. Ada yang kelewat dhe tipsnya, membalikkan badannya gimana tuh? *_~

  13. Hehehe, jadi inget waktu pertama kali mandiin si kecil Karena gak berani, akhirnya yang mandiiin malah dukun bayi terus, kami cuma ngeliatin sampe sebulan. :D

    Salam kenal.

  14. Pingback: Selamat Ulang Tahun Ay « Perjalanan Panjang

  15. Itu keponakannya imut banget. Jadi Dhe mulai sekarang harus mulai memberanikan diri memandikan keponakan. Itung-itung sebagai persiapan nanti memandikan anak sendiri. Toh waktunya kan sudah dekat tho?

  16. hihihi,, aku yg udah punya anak aja nggak berani mandiin anakku loh Dhe… baru mandiin dia itu usia 6 bulan ke atas! hahaha… *penakut bangeeet*

    sebelumnya yg mandiin mama… krn aku emang msh tinggal sama mama… kalo kebetulan mama pergi yah aku lap aja pake waslap di tempat tidur dialasin… klo dibawa ke bak nggak berani,,,

  17. Pingback: NINE FROM THE GIRLS 2011 | The Ordinary Trainer writes …

  18. Pingback: Maziya Rahma Hakim | Perjalanan Panjang

  19. Pingback: Hasil Ngontes | Perjalanan Panjang

Berkomentarlah dengan bahasa persatuan, Bahasa Indonesia.. :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s