Solitaire dan Sendiri

Awalnya saya agak bingung, apa hubungannya antara solitaire dengan sendiri, hingga mbak Niq dan mbak Imelda membuat giveaway dengan judul Solitaire dan Sendiri. Lalu iseng saya buka gugel translate, dan kemudian saya baru tahu kalo arti dari solitaire adalah permainan kartu seorang diri. Hahahahaha, serasa pengen nimpukin diri sendiri pake bantal. Setelah bertahun-tahun memainkan game ini, gara-gara giveaway ini saya baru tahu arti dari solitaire.

solitaire

Awal saya kuliah, saya sempat kerja tahun 2009-2010. Tak usah dibahas dimana saya bekerja, dan saya juga tidak akan membahas tentang pekerjaan saya tersebut disini. Trus hubungannya ama solitaire apaan dhe?? Gini, jadi dulu ketika saya kerja, kerjaan saya tersebut bener-bener harus terkoneksi dengan internet. Jadi kalo listrik lagi mati, atau internetnya lagi nggak connect, otomatis saya sama sekali nggak bisa kerja. Nah, jadi waktu koneksi lagi kacau, solitaire lah yang menjadi sahabat saya. Saya tidak terlalu suka game, dan di kantor pun kalo ketahuan main game oleh si bos, bisa berabe. Jadi kalo saya sedang tidak bisa kerja karena internetnya bermasalah, maka solitaire adalah salah satu pilihan untuk menghilangkan kebosenan, kejenuhan, kepenetan, dan kesendirian. Karena waktu dikantor dulu, tak jarang saya suka main solitaire berdua dengan rekan kerja saya. Suka tanding gitu, score terbesar dan waktu tercepat itu yang menang. Hahahaha, contoh yang tidak baik itu, jadi jangan ditiru yaa. :D

Situasi saat awal kuliah, pasti berbeda dengan saat akhir kuliah. Ketika dulu di awal kuliah saya suka main kartu di komputer dan sendiri pula, nah pas di akhir kuliah saya lebih suka main kartu secara nyata. Meskipun remi dan solitaire sama-sama permainan kartu, tapi disini saya akan menggunakan istilah remi untuk main kartu secara nyata. Sejak semester 5 waktu itu, saya dan sahabat-sahabat kuliah saya mendadak gila main remi. Awalnya dulu secara tak sengaja saya dan sahabat-sahabat saya beli remi, untuk menghilangkan kebosenan ketika sedang menunggu dosen pembimbing untuk bimbingan KP. Tapi sejak saat itu, main remi sudah seperti menjadi rutinitas kami. Sebelum masuk kuliah, setelah selesai kuliah, saat menunggu dosen, bahkan saat makan pun, tiada hari tanpa remi. Pokoknya kapanpun, dimanapun, selagi bisa, kami selalu menjadikan remi sebagai pelengkap nongkrong dan ngobrol.

Main remi berbeda jauh dengan solitaire. Solitaire identik dengan sendiri, sedangkan remi identik dengan kebersamaan. Bisa dua orang, lima orang, pokoknya suka-suka anda yang penting tidak sendirian. Dan jenis permainannya pun banyak macamnya, mulai dari main cangkulan, 41, pot pot, setsot, song, dll. Jangan tanya saya, alhamdulillah saya lumayan jago main remi. Karena remi bukanlah game baru buat saya, karena pas kecil sesekali saya sering main remi dengan oom-oom saya. Kalo kartunya cuma seraban dan pesertanya banyak (lebih dari 3 orang),  biasanya saya dan sahabat-sahabat kampus saya sering main cangkulan. Tapi kalo jumlah peserta sebanding dengan kartu, biasanya kami main setsot dan pot pot. Biar lebih afdhol, berikut saya tampilkan barang bukti ketika saya dan sahabat-sahabat saya sedang beraksi. ;)

remi di kantin kampus

remi di basecamp sekip pangkal

remi di basecamp gang bali

Tapi ntah kenapa, banyak yang menyebut orang yang sedang main remi dengan istilah main judi. Padahal remi bukan judi, kerena tidak semua orang yang sedang main remi memakai judi atau taruhan. Saya dan sahabat-sahabat saya, tidak ada yang sampe taruhan segala, meskipun hanya taruhan makanan atau minuman. Kami menganggap remi hanyalah sebuah permainan, sebuah hiburan, sarana untuk menghilangkan kejenuhan, kebosenan dan juga sebagai sarana untuk menciptakan kebersamaan dan keakraban.

Dan saya, saya suka main remi. Bagi saya remi itu menyenangkan, karena bisa dimainkan secara bersama. Dan yang pasti, remi sama sekali tidak ada hubungannya dengan jilbab saya. Orang lain yang tidak mengenal saya, akan saya maklumi ketika mereka memandang aneh ke saya yang sedang megang kartu. Tapi kadang saya suka kesal, kalo mereka kelewatan memberikan komentar. Emang apa hubungannya remi dengan jilbab saya?? Emang saya main judi?? Emang saya sambil mabok saat maen remi?? Kan nggak. Saya cuma main remi, nggak lebih. Lagian saya juga main remi dengan sahabat-sahabat saya, bukan dengan orang-orang yang suka menjadikan remi sebagai alat judi. Ckckckckck, sedih saya kalo ada orang yang suka langsung men-judge orang lain tanpa mencari tahu terlebih dulu.

Hmm, kok isi postingan ini jadi lebih ke curhat bukan ke kontes. Harusnya judul yang pas itu Solitaire dan Remi, hahahahahahaha. Tapi berhubung sang punya hajat yang bilang kalo judulnya harus Solitaire dan Sendiri, yowes tak masalah kalo judul tak sebanding lurus dengan isi, yang penting saya sudah ikut berpartisipasi. Jadi kesimpulan akhirnya, menurut saya main remi jauh lebih mengasyikkan daripada main solitaire. Karena solitaire kurang seru, hanya bisa dimainkan seorang diri. Tapi hati-hati, karena remi dan solitaire punya efek samping yang sama, yaitu bikin ketagihan. Jadi bagi yang belum pernah mencoba sensasi dari permainan kartu tersebut, lebih baik dipikir secara matang terlebih dulu. Hahahaha, kayak apa aja #lebay :lol: . Dan juga bagi saya, remi itu jauh lebih seru daripada catur. Kenapa?? Karena kalo main catur itu kesannya serius, mikir banget, dan juga cuma bisa berdua. Saya kalo main catur pasti kalah terus, tapi kalo main remi sering menang. Ayo, siapa yang berani nantangin saya main solitaire, eh remi??

Tulisan ini diikutkan pada perhelatan GIVEAWAY :  PRIBADI MANDIRI yang diselenggarakan oleh Imelda Coutrier dan Nicamperenique

*91’91*

86 thoughts on “Solitaire dan Sendiri

  1. Saleum,
    mantap nian liat kawan2 tuh sedang bermain kartu, hahaha…. alangkah nikmatnya jika masing2 dapat secangkir kupi mbak. :)
    soliter memang enak dimainkan sendiri mbak dhe, karena jika jalan sudah buntu, langsung pencet F2 terus tanpa ada yang tau, xixixii..

  2. ya iyalah mas, namanya remi pasti enak kalau dimainkan bersama teman, apalagi kalau ada hukumannya, misalnya pake bedak atau apa..beh tambah seru tuh mas Dhenonk..

    tapi kalau pake uang, wah sudah beda ceritanya mas..

  3. Ayo Dhe main remi di Jember sama ayah juga hehe,,kayaknya sudah mahir banget Dhe, oh ya selama maian remi itu tidak menjurus pada judi gak masalah, lagian niatnya hanya untuk merefresh pikiran aja,,

    Sukses ya Dhe ngontesnya

  4. remi itu maenan paporit jaman ng-kos. ga ada duit mau hangout, ga punya kendaraan mau JJS , terpaksa gelar tiker dan remi bersama heheheh

    mg menang deh, siapa tau si empunya kontes kasian liat perjuangan crita lo yg ga nyambung wwwww

  5. ngomongin maen remi atau gafleh jadi inget beberapa tahun kebelakang…
    kalau lagi ronda malam kebetulan temen ronda itu ada pak kyai tapi kalau di ajakin maen remi beliau gak nolak hehehe…

  6. Jd inget dulu jaman kuliah ketika belum banyak game (yg aku punya), hampir tiap hr main solitaire. Bahkan sampe lewat tengah malam, jd kayak orang penasaran gitu deh…tp klo main pake kartu juga pernah, hukumannya minum air buat yg kalah…seruuu..hahaha

  7. eeehh tunggu dulu dhe.. aku juga baru tahu loh klo solitaire itu permainan karti sendiri *katrrookkk* hahahahhaa..

    dan aku juga gak tahu sampe skrg gimana cara maen remi.. *hiks

  8. Mahasiswa dimana-mana memang begitu kayaknya ya Dhe. Waktu kuliah S1 dulu juga aku sering banget kumpul sama teman2 main kartu (seringnya sih main capsa, huahaha :lol: ). Mainnya bisa dimana-mana: di area kampus, waktu jalan-jalan (kayak di warung, rumah makan, dll gitu :P ), dsb. Waktu itu kalau main yang kalah dapat hukuman mengocok kartunya untuk permainan ronde selanjutnya, hahaha :D

    Dan benar banget, menurutku aneh kalau orang menganggap main kartu itu judi. Lha cuma main kartu aja kok, nggak pakai taruhan dan segala macamnya. Memang nggak boleh begitu ya bermain untuk have fun bersama teman-teman? Hmmmm… .

  9. Dhe, remi itu identik dengan judi, mungkin awalnya remi emang diciptakan untuk judi dan bukan untuk game saja..Benar atau tidak butuh penelitan Dhe :)

  10. asik nya kalo main remi itu pake taruhan di kerjain. jadi kalo kalah di kasi bedak. entar yang paling ancur mukanya makin keren. hehehhe.

    tapi jangan main nya pake duit yah.

    semoga menang giveaway nya

  11. huaaa… jadi teringat masa dulu waktu gila main poker.
    wah nantang ni ya main remi, siapa takut :p

    suksek kontesnya ya nok.

  12. Dhe..ini sedikit masukandan kritikan ya,,:)

    Solitaire itu artinya bukan permainan kartu seorang diri :) Solitaire itu dari bahasa Latin yang artinya Sendiri/ Tunggal. Permainan kartu dari Microsoft ini ngambil kata Solitaire untuk permainan kartunya, karena permainannya ditujukan untuk pemain tunggal/ sendiri.
    Solitaire sendiri sebenernya terdiri dari bermacam variasi. Peg Solitaire, Mahjong Solitaire dan Klondike. Yang di Windows itu jenis Klondike.Ini jenis yang paling terkenal di seluruh dunia. Orang menganalogikan Klondike dengan Solitaire seperti Vespa untuk Motor Itali.

    Terus Remi juga bukan nama resmi untuk kartu yang jumlahnya 52 biji itu. Nama resminya adalah Poker Cards [Kartu Poker]. Karena awalnya diciptakan untuk permainan Poker. Remi adalah variasi dari permainan menggunakan kartu poker, seperti halnya setsot, 41-an, blackjack, sampai cangkulan.

    Judi kartu sebenernya juga bukan cuma buat remi, tapi di Indonesia, inilah permainan yang paling identik, soalnya orang Indonesia belum familiar dengan aturan poker untuk berjudi. Makanya, setiap ngeliat orang men kartu, rata-rata konotasinya jadi negatif. Walau sebenernya, maen kartu bisa meningkatkan intelegensia/ kecerdasan juga. :D

    Banyak yang masih mo ditulis, tapi tar dimarahin yang punya rumah, ah. jadi udah dulu ya..Dadah #males_deh

    • jadi main remi itu bikin pinter yaa om?? hahahahaha, jadi semangat main remi lagi nih.. :P

      thx untuk komennya om.. dhe baru tahu sejarah2 diatas, apalagi kalo solitaire itu dari bahasa latin.. harusnya mah dilengkapin sekalian om penjelasannya, kan bisa berbagi informasi dengan dhe dan semuanya..

    • yaa itu mah tergantung individunya sob.. kalo saya mah, saat main remi nggak kecanduan banget.. aktivitas yang lain tetep jalan, dan remi itu hanya sebagai hiburan untuk ngilangin stress.. itu aja.. :)

  13. hahahaha main remi tuh seru ya Dhe
    waktu mamakku masih hidup dulu pun kami sering main remi sekeluarga
    tak ada taruhannya
    cuma tetep aja gengsi klo smp kalah hahaha

    hmm soal pandangan orang yang aneh ngeliat Dhenok megang kartu yaaaa
    ga salah yang mandang atuh Neng
    itulah sebabnya kalau sudah berhijab teh kudu tau menempatkan diri xixixi
    maafffffffffffff …………….. jangan marah lhooo *peluk2*
    coba deh tanyain sama yang lebih ngerti, pasti saya tidak salah hihihi *dhenok tambah mangkel deh*

    yo wes, MAKASI banyak ya Dhe sudah berpartisipasi, kapan2 kita maen remi yak, tapi di kamar aja, biar ga keliatan orang yang sliweran, kasian kan bikin mereka mbatin hihihiih

    • hahahaha.. dhe juga kalo main remi inget2 tempat kok mbak, di tempat yang wajar dan biasa.. lagian kalo di kampus, yang main remi mah mbludak belum lagi ada yang main gap.. nah lho, gimana yaa kalo misalnya mereka liat dhe main gap.. pasti makin jadi ngatainnya.. :lol:

      tapi kalo main di kamar nggak seru mbak, pasti ntar cuma berdua..

  14. hahhaha. rata2 pada main solitairenya pas lagi nganggur kerja yaa..
    soalnya di komputer kantor jarang diinstal game unyu2..

    ah, makin bingung nih bikin tulisan tentang solitaire
    pangsit mana pangsit?

    • iya mel.. di komputer kantor dhe dulu, nggak boleh nginstal game.. makanya cuma bisa maen solitaire.. hehe :D

      ayo buruan bikin.. bayangin kopdar ama dhe aja, trus kita main remi.. jadi dah pangsit.. hahahahahaha

Berkomentarlah dengan bahasa persatuan, Bahasa Indonesia.. :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s