Hidangan Pembuka Nyeleneh di Awal Ramadhan

nemu gambar disini

Seperti halnya saat kita akan mulai makan, atau ketika sebuah pertunjukan akan dilaksanakan, biasanya diawali dengan namanya hidangan pembuka. hidangan pembuka yang ditawarkan pun beragam, intinya sih supaya menambah selera makan sebelum menyantap hidangan utama. begitu juga dalam menyambut bulan Ramadhan, ada berbagai macam hidangan pembuka yang biasanya kita temukan. mulai dari menu yang positif sampai menu yang nyeleneh, dan disini saya akan membahas menu hidangan pembuka Ramadhan yang nyeleneh.

Udah nggak asing lagi dong dengan istilah asmara subuh?? hahaha, aneh banget ya kok ada istilah begituan di bulan Ramadhan. biasanya orang-orang yang males banget maraton / jogging pagi, jadi super rajin pas di bulan Ramadhan. kebanyakan sih ABG gitu yang pada semangat asmara subuh, pamit sama orang tuanya sih mo maraton tapi eee malah pacaran pagi-pagi. kacau banget!! kalo di Martapura nih yaa, biasanya yang jadi tempat asmara subuh itu di jembatan komering sama di lapangan KONI. begh, edan ngalahin pasar tradisional. biasanya kalo hari-hari kek gini sepiiiiiiiiiiiiiiiiiii banget, tapi pas di bulan Ramadhan kayak orang-orang yang lagi nonton konser musik. bejubel.

Tradisi yang cukup aneh kalo menurut saya, dimana kita yang seharusnya di bulan Ramadhan lebih menjaga hati malah harus dihadapkan pada situasi seperti itu. dan parahnya nih yaa, orang-orang yang lagi asmara subuh itu pada berani pegangan tangan bahkan rangkulan segala. serasa pengen saya timpuk pake batu kalo ngeliat mereka yang lagi begituan, ngerusak sucinya Ramadhan aja. anehnya tradisi ini cuma berlangsung di awal dan akhir Ramadhan aja, kayak appetizer sama dessert gitu. pas di pertengahan Ramadhan paling cuma segelintir orang aja yang masih heboh dengan asmara subuh, nggak seheboh pas di awal atau akhir Ramadhan.

Satu lagi tradisi aneh yang jadi hidangan pembuka di awal Ramadhan, percon atau petasan. kalo ini mah mo pagi, siang atau malam selalu aja terdengar bunyi nyaringnya. tapi suara dahsyat petasan bisa kita denger pas pagi hari, pas asmara subuh gitu. bagi kalian yang punya penyakit jantung, saya saranin jangan sekali-kali lewat di jembatan / tempat asmara subuh berlangsung dengan naik motor. jamin deh, bisa langsung pingsan mendadak. soalnya anak-anak sang pemain petasan ini pada bener-bener berani, mereka bahkan sering ngelempar petasannya di jalan raya. mesti banyak-banyak istighfar deh kalo tiba-tiba denger ada bunyi petasan mendadak di samping kita.

Sebenarnya masih banyak hidangan pembuka nyeleneh yang biasa kita temukan di awal Ramadhan, tapi yang cukup fenomenal di kota saya ya itu tadi, asmara subuh. kalo sobat blogger mau menambahkan, bisa langsung ditambahkan di blog masing-masing. sekalian buat nambah info unik yang terjadi di negara kita ketika bulan puasa, hehe.

Appetizer yang saya jelaskan diatas adalah jenis hidangan pembuka awal Ramadhan yang kurang baik sobat blogger. tindakan yang hanya akan menganggu iman kita apabila kita melakukannya sendiri, terlebih dengan orang yang bukan mahram kita. saya sih berharap semoga Ramadhan kali ini tidak ada lagi istilah asmara subuh, sayang banget ketika melihat mereka yang mengotori Ramadhan mereka sendiri dengan hal-hal yang sama sekali tidak membawa pahala untuk mereka. banyak banget hal-hal positif yang bisa kita lakukan untuk menjadi menu-menu andalan kita di bulan Ramadhan, so lakukan hal-hal yang positif aja untuk mengisi Ramadhan kita dengan hidangan-hidangan yang baik dan juga penuh berkah dari Allah SWT.

Selamat menjaga hati sobat blogger, menjaga sikap, menjaga niat, menjaga diri kita dari semua yang bisa mengurangi pahala puasa kita. ayo kita sambut bulan suci ini dengan hati bersih, berikhlaskan suka cita yang mengiringi. semoga Ramadhan kita tahun ini lebih baik dari Ramadhan-Ramadhan sebelumnya.   mohon maaf lahir dan batin dari saya, Dhenok Habibie. ^_^

 

*Artikel ini diikutsertakan untuk menjadi salah satu calon hidangan pembuka di blogcamp

*91’91*

55 thoughts on “Hidangan Pembuka Nyeleneh di Awal Ramadhan

  1. salut deh dhe..bisa bikin yang nyeleneh kaya gitu di aduknya pakdhe..memang seharusnya dalam mengertikan bahasa jangan terpancing untuk ikutin arus, cari hal lain yang unik…

    ttg asmara subuh..wah..ini sih bikin batal puasa ya dhe…^^

    • hahahaha, ide yang dateng emang nyeleneh gitu mbak..😀

      kalo asamara subuhnya cuma sekedar ngobrol doang sih kayaknya gk sampe batal puasa deh mb..

  2. Saya telah membaca artikel diatas dengan cermat
    Akan langsung saya catat
    Terima kasih atas partisipasi sahabat.
    Tak lupa saya mohon maaf atas segala kesalahan lahir dan batin. Selamat menjalankan ibadah puasa Ramadhan.
    Dari Surabaya saya kirim salam hangat

  3. ada jg sih fenomena seperti itu, cuma namanya bukan asmara subuh kali ya.. di tempatku ga ada istilahnya..

    yah semoga kita bisa menjaga hati dan sikap kita selama ramadhan, amiiin..

  4. buk mom, istilah asmara subuh itu kayaknya sudah menjadi hal yang jamak deh dimanamana. meski dengan nama yang beda-beda..:D Kalau ramadhan tanpa mercon, kayaknya hambar buk mom,.. gak seru kata anak muda..:)
    belum lagi dengan “bali” aka balapan liar.. banyak juga tuh…
    Btw, sy pikir tadi hidangan pembuka ramadhan itu makanan, ternyata..:D
    dont judge an article by its title..
    huehehehehe…:D:D
    goodluck buk mom…:)

    • kok buk mom sih?? serasa dah tua banget.. #mewek

      hahahaha, judulnya menipu ya pak?? dimaklumi saja coz itu agak mendadak bikinnya.. balapan liar juga banyak banget disini, kalo itu appetizer nyeleneh di bulan Ramadhan yang saya suka..🙂

  5. Benar-benar unik, di saat yang lain (termasuk saya) pada bahas makanan… Dhenok bahas “hidangan pembuka” yang lain..

    Selamat menyambut Ramadhan😀

  6. Di tempat aku juga ada asmara subuh kayak gitu…..dan bener banget, ramenya awal sama akhir puasa aja…pas ditengah2 sepi…penyebabnya krna anak2 itu libur sekolahnya cuma di awal sama akhir ramdhan aja…jai pas mrk masuk sekolah…ngga ada lagi acara “asmara subuh” itu…

    Artikelnya bagus, cuma sayangnya setiap kalimat baru ngga dimulai dgn huruf besar yachhh? huruf besar cuma di awal paragraf aja heheheh

  7. Ramadhan, lebaran dan petasan, seakan tak bisa dipisahkan. Sudah seringkali diingatkan, tapi tetap saja tak diindahkan. Gak anak ingusan, gak bapak-bapak yang ubanan, bakar petasan jadi seperati disunahkan. Astaghfirulloh!

    • hahaha, kebayang gimana kegiatan kamu puasa besok Riez.. habis saur, shalat subuh trus molor lagi ampe jam 8.. tebakan deh, pasti dhe bener..😛

  8. Pingback: Alhamdulillah, Ramadhan.. | Perjalanan Panjang

Berkomentarlah dengan bahasa persatuan, Bahasa Indonesia.. :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s