Berkah Ramadhan

Foto dibawah hanya ilustrasi kok sobat blogger, bukan mo cerita tentang anak SMA, angkot, cinta SMA, atau apapun itu yang berbau SMA. Saya tak menemukan foto yang pas, jadi ambil yang ini karena semi mirip dengan cerita yang akan saya bagi.

Beberapa hari yang lalu saya kembali ke Palembang setelah menikmati awal Ramadhan dengan keluarga tercinta. Jarak antara Martapura-Palembang cukup lama, sekitar 5 jam (waktu travel) atau sekitar 7 jam (waktu kereta api). Di dalam travel saya menyadari kalau disebelah saya ada dua laki-laki bertubuh gede (cuma satu aja kok yang gede), awalnya sempat mikir kalo salah satu dari mereka yang tubuhnya mirip banget bapak-bapak itu udah nikah, ee ternyata sama kayak saya masih berumur 20 tahun. Hahahaha, sumpah kaget bener saya, sayang saya tak punya foto tu cowok gede. Selama perjalanan sih kami saling cuek bebek, berhubung puasa jadi saya juga tidur pulas selama di jalan. Bodo’ amat mereka liat ekspresi jelek saya ketika tidur, tapi sekarang malah nyesel lho. Hahahaha😀

Pas udah nyampe di Palembang, turunlah si badan yang paling gede di Kertapati. Alhasil tinggal kami berdua dong, yang satu ini Alhamdulillah masih terlihat bujangnya. Singkat cerita akhirnya tu cowok ngajakin ngobrol, dimulai dengan pertanyaan basa-basi, “Turun dimana mbak??”. Setelah cukup berbasa-basi lalu ngobrol yang agak serius tentang kedatangannya di Martapura dan saya menjelaskan tentang Martapura ke dia. Setelah diamati tu cowok lumayan ganteng lho, body ideal lah (tinggi + kurus), pake kacamata gitu, dan yang pasti dia nggak baby face (untuk yang ini tak boleh ada pertanyaan)😀. Tujuan kami ternyata sama, Perumnas. Maka setelah turun dari travel, perjalanan kami di sambung ke angkot. Dapet angkot yang kosong pula, serasa tu mobil berdua jadinya, hahahaha. Ngobrol pun berlanjut di angkot, kali ini seputar kuliahnya. Eng ing eng, akhirnya sampai juga. Tak ada tukeran no Hp, FB, YM, atau apapun itu. Hanya tukeran nama saja, dan itu berarti pertemuan singkat itu benar-benar berakhir [titik]. Sempat menyayangkan sih kok nggak pake acara tukeran no hp, padahal nggak nolak kalo kenalan singkat itu terus berjalan menjadi pertemanan #ngarep.😉

Esoknya saya cerita dengan teman saya tentang kejadian yang saya alami kemarin, biasalah namanya perempuan kan hobby banget cerita (bukan ngegosip lho). Setelah saya cerita babibu panjang lebar, akhirnya teman saya tersebut memberikan satu komentar. Hanya satu kalimat, “Berkah Ramadhan itu bik”. Deg, saya pun diam sesaat. Semula saya heran,  saya berpikir dari sisi mananya kok dia bisa bilang berkah ramadhan. Saya tertawa, karena menurut saya itu argument yang lucu.

“Berkah Ramadhan darimano?? Aneh kau ni,” akhirnya pertanyaan itu keluar dari kebingungan saya.

“Yo iyolah, pokoknyo apo bae yang terjadi selamo bulan ramadhan ini asak itu bikin kito seneng anggep bae itu berkah ramadhan,” dia menjawab dengan sangat santai.

Sobat blogger mengerti tak maksudnya?? Hmm, kok nggak ada yang menjawab. Diam berarti iya, jadi saya tak perlu menterjemahkan percakapan diatas😛. Setelah mendengar penjelasan itu saya pun manggut-manggut, meng-iya-kan dalam hati. Seperti halnya bahasa cinta yang saya bahas waktu itu, berkah Ramadhan juga butuh hati dan logika untuk bisa merasakannya. Apapun itu, asalkan bisa membuat kita bahagia dan masih dalam batas normal menurut agama, jadikan itu sebagai berkah Ramadhan supaya kita bisa lebih bersyukur. Semoga hari ini kita mendapatkan banyak berkah Ramadhan ya sobat , selamat berpuasa sobat blogger. ^^

*91’91*

102 thoughts on “Berkah Ramadhan

  1. Dulu waktu mudik tahun lalu…juga punya pengalaman dengan teman perjalanan…duduk sebangku sama cewek yang ceriwis,ngajak ngobrol mulu padahal saya orangnya pendiam,dan nyesel pula gak dapet No Hpnya padahal asik bgt orangnya.

  2. pertemuan sesaat yang cukup untuk menghibur kesepian di jalan ya… aku juga suka gitu ngobrol ma orang hanya di perjalanan, barangkali mending gitu, soalnya sesaat itu hanya keliatan baiknya aja.

  3. terus gimana mbak..wah penapsaran abis saya..haduh..kan sama sama perumnas..cari dong mbak…jalan jalan muter muter gitu..pura pura jalan jalan pagi gitu..atau ngetem di pintu depan tempat angkot berhenti..sapa tahu dia naik angkot lagi..nah ketmu kan..wah sayang tak sempat kenalan lebih jauh..penasaran juga nieh saya dengan berkah ramadhannya🙂

    btw soal bunga aku copas jawaban mama kinan yah dek..*panggil dek aja yah secara baru 20 tahun bo’…mama kinan dah older than u dek..:)

    *mbak yang diatas pudding itu bukan bunga…itu adalah strawberry asli yang dibelah belah..jadi nampak seperti bunga….bisa dan sangat bisa dimakan mbak…strawberry asli itu..:)
    cring cring cring..tak lempar sekarang yah…yang koin rupiah dulu..waduh njebur laut kepulauan riau mbak..:)

    • hahahaha, kagak dah mbak.. tapi saya sudah kasih info tentang rumah saya di Martapura, siapa tahu ntar dia beneran jadi kerja di Martapura, trus dia nyari rumah saya, trus ketemu lagi deh.. #ngayal

  4. pertemuan yang singkat yaw pasti rasanya mengulanginya lagi
    tp kamu ugag usah sedih klo emang dy itu memang jodoh kamu pasti dy kan kembali ma kamu gan
    salam kenal za gan

  5. Saya berharap mudah2an berkah ramadhannya menjadi kenyataan, soalnya si cowok kan sudah tau tuh rumahnya Dhenok. Saya mau dengar cerita selanjutnya, menunggu sambil deg-degan…🙂

  6. assalamu’alaikum Mbak,
    semoga menjadi awal yang baik dalam menjalin silaturrahim walo sesaat. Yang penting kita menempatkan baik sangka, dan Insya ALloh bisa ketemu kembali walo tanpa no hape

    • wa’alaikumsalam pak.. bener baik pak, saya sih hanya menyayangkan kok silaturrahmi yang sudah baik itu cuma sesaat, tapi Allah pasti punya rencana yang indah kan pak?? hehe

  7. hmmm,…opini yg menarik dan susah ditebak ..ga nyangka sebuah berkah itu adalah sesuatu yg menyentuh di hati kita ya???
    aduh mbak dhenok, saya tuh dah pernah main kesini tapi suka lupa jalannya,..maaf..:)
    hehehehe..
    kapan2 main lagi ah,..jadi mbak ini umurnya 20an ya??hayooo ketauan buka kartu😀

    • hahaha, soale ada yang kagak sengaja manggil saya “bun” mbak, makanya buka kartu dulu biar yang lain tahu kalo saya masih 20tahun dan belum menjadi bunda..😀

  8. wah .. baca ceritanya dr awal mpe akhir jadi inget masa2 SMA, msh pemalu🙂 ….. moga lain waktu juga nggak sengaja papasan di perumnas terus tuker2 an alamat deh🙂

  9. Ciyeeeeeeeee….

    Pandangan pertama begitu menggoda #suit2😀

    dengan cinta,dunia yang luas ini bakalan seperti daun kelor mbak,jadi kalo memang jodoh nanti juga bakalan ketemu lagi…

  10. kayaknya….bukan kamu aja dhe yang ngerasain itu….
    dari sini kliatan banget cowok itu….sama juga ngarep…berkah….😀

    gini aja…bikin lorong waktu….trus balik lagi…nulis lagi…pasti critanya lain…wkwkwk

    seru !!!😀😀😀

  11. Wah..
    dari Palembang ya?
    saya dari Bengkulu ^^

    tapi karena diminta komen pake bahasa Indonesia ga bisa bawa bahasa sana.. hehe..

  12. Wahh… baru nyadar nihh kalo segala sesuatu yang terjadi dan hal itu membuat kita merasa senang dan bahagia walaupun kita sendiri tak menyadarinya adalah suatu berkah tersendiri buat kitaa….

  13. (• ˆ⌣ˆ •) ƗƗɐƗƗɐƗƗɐ… “̮ ♡̬ sapa tau pas tarawih ketemu lagi…kan wkt terakhir pisah turun dr angkot di tempat Ɣªήğ sama tuh…salam kenal ya…

  14. Yah, lagian kenapa gak minta duluan no. hp atau fb gitu? Kalau dirimu sudah tak tertarik dengan tuh cowok, kan bisa kasih ke saya #eh
    *meninggal*

  15. Bulan ramadhan ini memang bulan penuh berkah. Layaknya event yang teramat besar yang diadakan ama Allah untuk kita hamba-hamba-Nya.😥 Kita aja menyambut event besar buatan manusia amat bersukacita… masa’ menyambut datangnya “event” bulan ramadhan ini biasa2 aja…😐

    Mana ada bulan lain di mana tidur aja dapet pahala? Pahala berbagai ibadah di bulan ini benar2 dilipatgandakan. Sungguh luar biasa.🙂

  16. Ahhh …
    Cerita ini simpel banget …
    Tapi justru disitulah letak kekuatannya …

    Ada pelajaran sederhana disini…
    Sebuah pelajaran yang bernama … Bersyukur

    Salam saya Dhe

    ( I like this post)

    • thx om En.. sebenarnya semua kejadian yang kita alami pasti ada pelajaran berharganya, tergantung dari kita bisa menangkapnya atau tidak.. bukan begitu om??

  17. Pingback: Alhamdulillah, Ramadhan.. | Perjalanan Panjang

Berkomentarlah dengan bahasa persatuan, Bahasa Indonesia.. :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s