Pempek Sebagai Takjil

Alhamdulillah yaa saat ini kita sudah memasuki hari ke 26 Ramadhan, itu berarti Lebaran tinggal di depan mata. Sedih atau senang sobat blogger?? Kalo saya sih, antara senang dan sedih. Tapi saya berharap semoga kita masih bisa bertemu dengan Ramadhan di tahun-tahun berikutnya, dengan nikmat Islam yang masih kita pegang teguh. Meskipun puasa hari ini baru dimulai, tapi para ibu-ibu, mbak-mbak, remaja wanita, pokoknya siapapun yang doyan masak pasti sudah mulai memikirkan menu apa yang pas untuk berbuka puasa hari ini.

Sobat blogger melihat gambar diatas?? Ya iyalah Dhe #plak. Yang disebelah kiri itu adalah sekumpulan pempek, pempek adakan dan pempek kapal selam (pempek isi telur). Yang ditengah bewarna kuning menggoda, itu adalah jus mangga. Dibagian sebelah kanan, yang berwarna coklat kehitam-hitaman itu adalah cuko (kuah atau saus cair untuk teman makan pempek) dan diatasnya yang di dalam cerek (lupa bahasa lainnya apaan) adalah sirup melon. Anak kecil yang pegang pempek itu adalah anak sahabat saya, tenang kok saya masih single beib😀. Dan saya jamin hanya dengan melihat gambar diatas saja sobat blogger pasti menelen ludah sambil beristighfar, hayo ngakuu.😛

Bukan maksud hati ingin pamer makanan seperti ini sobat blogger, bukan juga sengaja ingin membuat sobat blogger jadi laper mendadak setelah membuka gubuk saya. Saya hanya ingin berbagi menu berbuka saja, biar afdhol kan harus ada contoh gambarnya #alesan😀.

Sobat blogger pernah buka puasa dengan pempek?? Kalo belum, saya sarankan untuk segera mencari warung pempek terdekat sekarang juga. Sumpah, yummy banget. Dimulai dengan do’a berbuka puasa tentunya, makan kurma / buah-buahan terlebih dahulu, terus menyantap jus,es atau minuman hangat, lalu kemudian lanjut makan pempek. Terlebih lagi jika cukonya itu pedas, sadaaaaaaaaaapp kali. Bagi yang belum terbiasa menghirup cuko, saya sarankan untuk sedikit saja mengambil cukonya biar perut kalian tidak kaget.

Bagi kami, wong Palembang, makan pempek ketika perut sedang kosong pun tak masalah. Bahkan kalau pun di Palembang tidak ada beras sama sekali (kiamat dong??), kami sudah cukup kenyang dengan makan pempek / model / tekwan / makanan Palembang lainnya. Itulah kenapa kami berani untuk makan pempek plus ngirup cuko (minum cuko) yang pedas sebagai appetizer atau takjil saat berbuka puasa. Untuk sobat blogger selain wong Palembang yang ingin mencoba, silahkan. Tapi kalo kalian sakit perut karena dampak pedas cukonyo, jangan salahkan saya ya. Soalnya makan pempek tak lengkap tanpa cuko, karena yang menjadi penentu enak atau tidaknya pempek itu tergantung dari rasa cuko. Info lengkap tentang cara membuat cuko bisa kalian klik disini. Saya sarankan bagi yang belum terbiasa, untuk makan nasi dulu saja sebelum menyantap pempek biar perut sobat tidak kaget.🙂

Sudah ah, saya benar-benar tak sanggup meneruskan postingan ini. Apalagi mata saya terus memaksa untuk melihat keatas, astaghfirullah godaannya beraaaaaaaatt. So bagi yang mau mencoba berbuka puasa dengan pempek nanti sore, selamat menikmati yaa. Kita buka bareng, kalian disana, saya disini. ^^

*91’91*

60 thoughts on “Pempek Sebagai Takjil

  1. Di tempat saya puasa gini jarang yang jual, tapi kalo bulan lain rame.
    Biasanya saya berbuka pake menu pelecing kangkung atau pecel. he . . .

  2. Sahabatku wong kito jg Dhe, dia rumahnya deket mesjid agung di palembang sana, deket ga sama rumahmu? he he. Gara2 dia, dirikuh ini ikutan jd pecinta pempek, tekwan dan sebagainya itu. Bulan puasa ini baru sekali sih buka sama tekwan + tunu panggang, tapi aku emang ga suka banyak2 cukonya, dicocol dikit2 aja hihihi…

  3. Itu bikin pempeknya satu loyang penuh gitu? Emang sekeluarga berapa orang? Kalo saya bisa dihabisin seminggu tuh.😆

    Yap, bener. Enak atau enggaknya tergantuh kuah cukonya, tapi saya nggak berani kalo belom makan nasi langsung ngirup cuko. *ngebayangin mulesnya*

  4. wah….pempek palembang….mantabs….aku suka dengan makanan ini…tapi sayangnya sampai sekarang masih susah cari yang mantabs alias asli beneran kebanyakan aspal…., tau yang asli karena pernah dibawain oleh sodara dari palembang….wuih…asli minta tambuah terus…😀😀

  5. dhenok bagi-bagi donk resepnya, cos meskipun saya ini ngakunya wong palembang tapi bukan wong sebrang ulu atau ilir , jadi suka keras bikin pempeknya😀 ini sangat memalukan😦

  6. Wooooow ayah saya ‘kan orang Palembang, mana mungkin keluarga kami gak suka Pempek?😆😆
    Kami sekeluarga sukaaaaaaa banget Pempek, apalagi ama cukanya…😳
    Ayah saya suka tuh, ngirup cuko… haha…😆

    Tapi… kalo pempek sebagai takjil… itu tak pernah kami lakukan.😦 Kami sadar bahwa pempek adalah makanan berat, tak baik untuk tubuh kalo dimakan begitu waktunya buka. Apalagi cukanya… Jangan deh, mending tunggu setengah jam setelah berbuka baru makan pempek.😉

  7. jujur menone ga pernah nyincipin masakan yg satu nich hehehehehehhe……. enak ya sob?

    selamat hari Raya IDUL FITRI sobat Minal Aidzin Wal Faidzin mohon maaf ahir dan batin…..

    Salam persahabatan selalu dr MENONE

  8. Sama sekali belum pernah dhe, buka puasa pake pempek. Habisnya lagi gak ada yang jualan pempek pas puasa -__- Jadinya buka puasa pake gorengan terus deh >.<

  9. Selamat Idul Fitri 1 Syawal 1432 H
    Mohon maaf lahir dan batin
    Semoga Allah SWT senantiasa mengampuni segala dosa dan kesalahan kita serta menerima semua amal ibadah kita Amiiin.

    Salam,
    Muhammad Mufti
    HALAMAN PUTIH

  10. Pernah denger dari seorang teman ni Dhe,,,,katanya bahkan buat sarapan pun mereka akan dihidangkan Pempek….tak tanya “emang gak sakit tuh perut?” dia sih jawab santai katanya udah biasa bahkan setiap makan harus sambelnya yang puedes, ck ck ck ck ck ck….

  11. Dhe,, mau Dhe,.. mau…😀
    suka banget makan pempek.. banget..
    dulu biasanya ada teman yang bawain pempek habis mudik, semasa kuliah..
    sekarang,,. ah, belum liat orang jualan pempek di sini

  12. waduuuh bikin ngiler nech pempeknya…untung udah ngga puasa hehehhe…….

    di jakarta meskipun ada mpek mpek tp rasanya beda. Soale aku pernah dapat kiriman mpek mpek dr tetangga yg suaminya tugas ke palembang…trnyata jauuuhh rasanya sama yg di jkt….jd pengen delivery nech hehehe…..

  13. aaaah pempek asli palembang emang paling top
    kemarin akhirnya nyicip lagi pempek asli sana,dibawain temen yang habis mudik
    pempeknya mantep rasa ikannya, cukonya juga pas banget, nyamnyam ya mbak😀
    kalo pempek yang di sekitar sini sih kalah jauh,lebih kerasa tepungnya😦

  14. Iya mbak, cerita temen kantor yg asli palembang, kl dia mudik ke rmh ortunya di palembang, pagi2 mkb pempek, sblm siang mkb pempek lg, nanti siang pempek maning, sore dan malam pun sama juga. Biasanya kl ibunya ktnya pempeknya bikin sendiri, mknya makan pempek muluuu hehe. Sy jg pempek lover nih..

  15. Pingback: Alhamdulillah, Ramadhan.. | Perjalanan Panjang

Berkomentarlah dengan bahasa persatuan, Bahasa Indonesia.. :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s