Korban Iklan

Ini sama sekali bukan mo ngiklan, promosi ataupun sejenisnya. Serius, sama sekali bukan. Postingan kali ini terinspirasi oleh salah satu iklan yang dengan polosnya dikomentari oleh calon kakak ipar saya.

Sore itu, ketika saya sedang berkunjung ke rumah sahabat saya. Ada ncie (kakak perempuan) sahabat saya bersama pacarnya sedang duduk santai di ruang keluarga, nonton tv sambil makan pempek. Saya dan sahabat saya pun langsung menghampiri mereka, menyambar pempek dengan semangat 45 dan memulai obrolan ringan.

Setelah puas membicarakan kecelakaan pesawat di hutan Sumatera Utara yang kemaren sempat heboh, mendadak langsung muncul lah iklan AXE di tipi, iklannya tentang malaikat-malaikat yang mendadak jatuh ke bumi. Dan serius, itu pertama kalinya saya lihat iklan itu secara full setelah pake acara to be continued. Dulu saya ngira kalo itu iklan adegan film apaa gitu, ee ternyata.

By the way, adakah yang belum tahu apakan itu AXE?? Saya jelasin dikit aja ya. AXE itu adalah deodorant body spray sobat, untuk lebih mudahnya mah sebut aja AXE itu parfum, parfum cowok. Jadi bagi yang perempuan, jangan pernah pake parfum itu, nyalahin kodrat namanya. Udah ya penjelasannya, sekarang kita langsung ke inti topik pembicaraan.

Pacar ncie : Kakak sudah pakai axe bertahun-tahun, nggak pernah tuh didatengi sama malaikat-malaikat jatuh seperti itu. (penuh dengan ekspresi kesel sambil melirik ke arah kami)

malaikat axe

Disamping itu adalah salah satu contoh malaikat yang rela jatuh ke bumi cuma gara-gara mencium bau tuh parfum AXE. Untuk lebih jelasnya mah, silahkan nonton iklan aja yaa. Gambar ni minjem dari paklek google.

Kami : (tanpa basa basi, langsung ketawa berjamaah dan hampir kesedak pempek) Hahahahahahahahaha #ngakak

Pacar ncie : Kemaren juga pas kakak beli pizza, ndak ada yang mendadak ngasih no telpon pake saus gitu. (Iklan axe zaman dulu yang dibintangi Asmirandah)

asmirandah axe

Ini iklan AXE zaman dulu yang diperankan oleh Asmirandah. Selengkapnya bisa sahabat cari di youtube aja, soalnya udah nggak tayang lagi ni iklan di tipi. Gambarnya lagi-lagi minjem sama paklek google.

Kami : (makin kuat ketawanya)

Saya : Udah tahu ndak ngaruh, kenapa masih dipake kak??

Pacar ncie : Suka aja sama baunya, sembari berharap siapa tahu bakal beneran ada yang turun nyari kakak.

Kami : (ngakak guling-guling)

Sahabat saya : Parfum kakak tu cuma berhasil ke ncie, makanya ncie sampai sekarang masih lengket sama kakak.

Ncie : (senyum malu-malu)

Hahahahahaha, saya izin ketawa dulu sobat. Itu bener-bener adegan yang bikin saya selalu ketawa setiap kali saya lihat iklan AXE di tipi. Soalnya ekspresi kakak saya itu bener-bener dapet, ntah dia yang hanya sedang ingin ngelucu atau memang sedang meluapkan kekesalannya karena termasuk gagal memikat para malaikat-malaikat yang tak kunjung jatuh menghampiri dia. Mungkin ada sobat blogger yang jauh lebih beruntung dari kakak saya, monggo di share disini. Ceritain apakah AXE yang kalian pake bener-bener mujarab memikat hati kaum hawa seperti yang di-iklanin ntu, atau sahabat sama seperti kakak saya yang cuma korban iklan.πŸ˜€

*91’91*

102 thoughts on “Korban Iklan

  1. Assalamu ‘alaikum

    kunjungan perdana

    namanya juga iklan,, tapi salut juga tuh sama imajinasi si pembuat iklan,, sampai nyasar kemalaikat segala,
    tapi penghinaan banget tu sama malaikat,, kaya pernah lihat malaikat aja…😦

  2. kasihan yg jd korban iklan hehe
    mungkin ini sensasi yg berlebihan, pencitraan suatu produk sampai digambarkan dg malaikat yg tunduk????

    Berharap brand bagus diikuti iklan yg bermutu ya mbak…

  3. Mengenai iklan itu saya sudah tahu jauh hari, karena sejak muncul iklan yang setengah-setengah itu, saya langsung obrak-abrik tempatnya Mbah Google.
    Sekarang saatnya saya cerita pengalaman tentang AXE. Ok, saya mulai. Saat itu hingga saat ini, saya belum pernh pakai AXE. Itu ceritaku, apa ceritamu?? Hii..hii…[malah ngiklan yang lain]

  4. Malaikatnya gak keliatan kali, kalo keliatan mungkin kakakmu kabur lima ribu langkah karena yg datang malaikat pencabut nyawa…..πŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€

  5. Di gampar pake dompet malahan..Padahal saat itu aku pake AXE JUGA..Gara-gara ada cewek keinjek sandalnya. Saat comment aku juga pake AXE..barangkali ada Yang Buka Peluang (jomblo Abadan) hahaha..

  6. Hehehe..numpang ketawa dulu setelah membaca percakapan kalian..itulah dunia periklanan..”menyesatkan” menurut saya…seharusnya itu nggak boleh dan dilarang “bisa terjadi penipuan kapada customer atau pelanggan” itu dari yang aku pelajari selama kuliah di komunikasi….tapi yah kalo nggak gitu namanya bukan iklan yah…apapun dilakukan untuk menarik agar iklan itu masuk ke otak dan benak pemirsa..lalu secara nggak sadar menancapkan pemahaman..terus beli deh tuh product…semoga kita bukan termasuk yang kemakan iklan..tapi setelah jadi emak emak ini banyak juga termakan iklan ..soalnya Iklan kadang jadi racun buat emak emak kayak saya ini…hehehe…

    • iklan mah gk akan bisa lepas dari hidup kita mbak.. asal produk nya sesuai dengan iklan dan juga sesuai dengan kebutuhan kita mah gk ada yang salah kalo kita juga termasuk dalam kategori korban..

  7. gw dah nyobain semua varian..akhirnya kembali ke minyak sinyongnyong no 16..

    tapi asli baunya emang enak-enak apalagi yang varian Marine..dulu make itu agak lama juga..[begitu gag ada yang adegan iklan yang terjadi, langsung berhenti..]

  8. wkakaka..Tapi hidup memang kayak gini “gak ada lo iklan g rame” tapi gue serius, kadang-kadang gue liat tv cuma pengen liat iklan yang kreatif. Cuma kadang-kadang gue bingung, kalo iklan shampo pasti keliatan tuh rambut indahnya, iklan pasta gigi juga keliatan gigi putihnya, cuma pas iklan “soft***” kok g keliatan ya..Apa tv gue yang rusak?

  9. hehehehe..komentar iparnya lucu..πŸ˜†
    saya sih ga pernah pake parfum itu
    ga suka aja..
    soal termakan iklan?
    paling sering kena yang promosi makanan
    liat di poster aja keren bentuknya, eh yang muncul 10 dibawah standar..πŸ˜†

  10. Iklan adalah sarana promosi sebuah produk. Kini media iklan semakin bertambah saja tempatnya. Mulai dari iklan selebaran, iklan di media masa hingga iklan di media sosial di mana internet sebagai wahananya.
    Salah satunya mengiklankan produk atau citra diri lewat situs sosial semacam face book atau twitter.

Berkomentarlah dengan bahasa persatuan, Bahasa Indonesia.. :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s