[Surat Kaleng] Nona Bau Bau

Dear Amel..

Jangan mengerutkan dahi pas kamu baca surat mungil ini, jangan juga kamu pernah tanya siapa sebenarnya pemilik surat ini. Anggap saja ini sebuah surat kaleng untuk kamu, karena saya cuma ingin menceritakan sedikit tentang kamu yang saya tahu disini, tapi sebelumnya dilarang senyum sampe tulisan ini berakhir. Okeh?!

Nama kamu bagus juga yaa, Amela Erliana Crhistine, soalnya baru kali ini saya menuliskan nama kamu dengan lengkap. Awalnya saya kira kamu itu udah cukup dewasa, ee ternyata kita seumuran. Hahaha, saya tertipu ketika pertama kali mengenal kamu. Gadis unik menurutku, karena kadang kamu belum bisa menyembunyikan ke-childish-an kamu meskipun kamu udah berstatus CPNS. Dilarang protes, namanya juga surat kaleng😛.

Saya nggak pernah nyangka kalo kamu tinggal jauuuuuuuuuuuuuuuuuhhh disana, bahkan saya baru tahu ada kota bernama Bau Bau pun setelah saya kenal sama kamu. Amel yang aslinya bocah Jember, mau tak mau harus menjadi warga Bau Bau karena tuntutan tugas Negara. Sabaaarr, saya do’akan semoga kamu segera pindah ke Jakarta, sesuai keinginan kamu. Dan kemudian, lanjut deh nikah sama si oom genit. Mo di aamiin-in nggak?? *wani piro??*

Mel Amel, ternyata dunia itu sempit yaa. Kita baru kenal beberapa bulan, tapi rasanya udah kenal sangat lama. Serial Den dan Dimi yang kamu buat benar-benar membuat saya selalu rindu dengan dunia pagimu. Sayang setelah berjalan beberapa episode, cerita Den dan Dimi pun tersendat karena factor kesibukan yang selalu kamu jadikan alasan. Dan sekarang, kau pun malah menjadikan episode terakhir Den dan Dimi sebagai ajang kontes. Agak tak suka sih, tapi yasudah lah. Toh dengan begitu, saya bisa ikut memperebutkan voucher 100.000 yang kamu janjikan sebagai hadiah. Hahahaha😀

Beberapa waktu yang lalu kita saling add di jejaring social Facebook. Dan ternyata, kita mempunyai satu teman yang sama. Dan teman yang sama itu bukan blogger yang saat ini sedang menjadi status kita. Kaget juga, kok bisa kita mengenal si dia padahal dia berada jauh di Jogja sana. Hahahaha, andai kita bisa bertemu mungkin ini akan menjadi cerita yang lucu. Saya mengenal dia dari sebuah chat room, bukan sekedar chat room biasa. Karena dari chat room itu, saya mempunyai keluarga besar pertama di dunia maya, dan dia adalah salah satunya. Sedangkan kamu mengenal dia karena dia adalah sahabatnya om genit, dan kita juga sama-sama belum pernah bertemu dengannya. Tuh kan, lagi-lagi dunia itu sempit. Mungkin nanti kalau kita bisa beneran ketemu, kita akan makin yakin bahwa dunia itu benar-benar sempit.

Foto disamping adalah PP terbaru di FB kamu, yang jadi pertanyaanyan adalah : itu kamu beneran bisa maen gitar atau cuma eksyen aja pegang giter?? hehe😛. Tapi yang pasti teruslah berkarya Mel, meskipun cuma lewat gitar usang ataupun tulisan-tulisan nakal jenaka. Karena dengan “karya”, kita akan terus mencoba untuk mengenali siapa diri kita sebenarnya.

Amel sayang, surat kalengnya udahan dulu ya?? Kalau panjang-panjang ntar ceritanya bukan surat kaleng lagi. Sukses terus untuk Nona Bau Bau. Jaga kesehatan dan teruslah menjaga hati. Meskipun belum ada interaksi secara nyata, tapi yakinlah bahwa ukhuwah itu selalu bisa tercipta dimana saja.😉

Salam manis dari Palembang

                                                                                                                                                                                                                     *91’91*

“Tulisan ini diikutkan Giveaway Suka-suka Dunia Pagi

149 thoughts on “[Surat Kaleng] Nona Bau Bau

  1. Awal saya tertarik dunia pagi ‘celotehnya yg kocak tapi menyenangkan, baru Den dan Dimi.. apatah lagi ‘es krimnya – wowwwwwww – sangat menglitik …hahaha😛

  2. Surat kalengnya udah dilempar ke laut ya dhe, tadi di TV saya lihat udah nyampe laut jawa di deket kota Surabaya, berarti sebentar lagi nyampe tuch ke Bau-Bau *ngarang*

    Semoga persahabatan makin terjalin ya

  3. salam juga ahh dari Samarinda buat yang di Palembang dan Baubau, dan buat seluruh dunia..😀
    memang dunia itu begitu sempit yah?…atau manusianya aja yang makin membesar…hehehehe…
    dhe, kamu kok bikin surat kaleng pake identitas??…aneh deh…🙂

  4. biasanya surat kaleng itu ga jelas pengirimnyaa, cuma jelas kalengnya sajaa…. atau jangan-jangan penulisnya adalah kaleng????? hahahahahahha … dhe=kaleng….hahahahah… ga bisa membayangkan lebih lanjuttt….. :))

  5. Mel Amel, kamu lahir di jember ya? Rumahmu yang jember mananya masjid? mananya pasar? mananya perempatan? deket nggak sama alun alun? hahaha..

    Dhe makin essip tulisannya..

  6. dhe sudah beberapa kali mampir ke blog tapi saya malah barusan sempat mampir… salam kenal ya dhe..🙂
    saya tahu ada kota yang namanya bau bau tapi saya pikir isi posting ini sebelumnya soal nona yang bau hehehee *ngasal

    oh ya saya jawab juga pertanyaan kamu, iya itu resep saya biar maag ngga kambuh… saya suka minum kopi. sy pernah minum kopi pas perut saya kosong. habis itu langsung sakit. pernah juga minum mi tanpa nasi… mag kumat.

  7. sy sampe batuk baca perbincangan umur di atas* =)) =))

    wew.. surat kaleng ya… tp klo surat keleng bukannya biasa dikirimin dari orang yg ga kenal ato misterius?😀

  8. Pingback: How old am I? « Dunia Pagi

  9. Pingback: Antara Marah dan Benci | Perjalanan Panjang

  10. sungguh surat kaleng yang manis.. eh, ini jadinya dikalengin apa dibotolin yaa?

    wondering, bakal ada gak ya yang ngirim surat kaleng atau botol boleh deh, semanis inih ke saiia..

    maklum saya blogger pasang surut.. hihihihi..

  11. Pingback: Detik-detik penutupan GA Suka-suka « Dunia Pagi

  12. Pingback: Pemenang Kategori 3 GA Sukasuka « Dunia Pagi

  13. Pingback: Ketika Kontes Bertebaran di Blogsphere | Perjalanan Panjang

  14. Pingback: Hasil Ngontes | Perjalanan Panjang

Berkomentarlah dengan bahasa persatuan, Bahasa Indonesia.. :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s