Jatuh Bangun Bersama Motor

Pertama kali baca judulnya, “Belajar Naik Kereta”, saya kira bunda Monda sedang belajar naik kereta api. Sempat kaget juga, naik kereta api aja mesti belajar?? Tinggal naik, duduk, apanya yang dipelajarin?? Hahahahahaha, tapi ternyata kekagetan saya mendadak sirna begitu tahu kalau kereta yang dimaksud adalah motor. Meskipun sama-sama Sumatera, tapi ternyata bahasa Sumatera Selatan itu berbeda dengan Sumatera Utara. Saya sering denger istilah kereta untuk motor, tapi berhubung disini tidak pernah terdengar ada yang menyebut motor dengan kereta, maka saya sering banyak lupa. Hehe:mrgreen:

Pada postingan tersebut, bunda Monda belajar naik motor karena terpaksa. Dan lebih hebatnya, orang yang ngajarin bunda belajar motor adalah Andi, bocah yang waktu itu masih duduk di kelas 6 SD. Hahahahahaha, sepertinya bunda kelewat takut dengan motor, jadi waktu belajar nggak bisa milih guru yang sedikit lebih senior dan profesional. Hal yang paling lucu dari postingan tersebut adalah saat bunda dan motor dinasnya itu jatuh. Ok jatuh memang bukan hal yang aneh, tapi ini jatuhnya di dalam rumah. Hahahahahaha, serius saya ketawa. Udah ah nggak usah diterusin, bagi yang ingin membaca postingannya silahkan langsung ke tekape.

kereta = motor

Pengalaman bunda belajar motor, jauh berbeda dengan saya. Saya dulu belajar naik motor ketika saya masih SD, jadi waktu seumuran Andi saya masih dalam tahap belajar. Tapi waktu itu belajarnya juga hanya sesekali, dan memang saya belum dibolehkan untuk membawa motor sendirian. SD tamat, dan ketika diawal masuk MTs saya lupa dengan motor. Hingga akhirnya kelas 2 MTs, saya bilang bahwa saya ingin membawa motor sendirian ke abah saya. Akhirnya, tahap belajar pun terulang lagi. Waktu itu tidak ada yang mengajari lagi, setelah hampir 2 tahun sama sekali tidak pernah menyentuh motor #lebay, saya langsung disuruh untuk belajar sendiri. Jadi abah saya hanya ngeliatin plus ngawasin, saya belajar bawa motor sendirian. Beberapa kali dicoba dan selama masa percobaan saya tidak pernah jatuh, maka saya pun lulus dari syarat dan berhasil bawa motor sendirian di jalan. Selesai gitu aja?? Oh tidak, tentu saja tidak. Naik motor tanpa jatuh itu rasanya kayak makan sayur tanpa garam, belum lengkap. Dan saya, saya sukses mengalami cidera naik motor 4x. Pertama kali jatuh, tangan saya langsung keseleo selama satu minggu. Yang kedua jatuh di turunan dan sukses membuat tangan saya lecet/luka. Yang ketiga jatuh di tengah-tengah rel kereta api dan berhasil membuat kepala motor saya sukses pecah. Dan terakhir adalah ketika saya berhasil adu motor dengan pengendara lain, dan itu lagi-lagi sukses membuat saya sedikit berdarah. Cidera yang lengkap😆

Apakah saya trauma?? Tentu saja tidak. Saya tidak pernah kapok naik motor, bagi saya semua pengalaman buruk saat naik motor tersebut hanyalah bumbu pemanis saja. Selain motor bebek, alhamdulillah saya bisa naik motor kopling dan tentu saja motor matic. Hanya saja, saya belum kesampaian untuk bisa mengendarai motor vespa. Dulu abah sempat punya vespa, tapi ketika saya masih kecil. Pengen saja ngerasain gimana serunya ketika saya mengoper gigi lewat tangan. Temen saya banyak yang bilang naik vespa itu agak susah, tapi karena mereka bilang susah makanya saya jadi makin tertarik. Bantu doain ya, semoga secepatnya saya bisa sukses naik vespa. Bukan vespa matic lho ya, tapi bener-bener vespa.

Masih tentang motor, kali ini saya akan berbagi cerita seru tentang sejarah permotoran saya #tsaaahh. Saya lupa apakah cerita ini pernah saya sampaikan atau belum, anggap saja saya belum pernah cerita ya. Waktu itu ketika saya dan sepupu saya sedang keluar rumah jalan-jalan malam, tak sengaja saya bertemu dengan mantan ehm ehm saya di jalan. Awalnya dia nyalip saya, kemudian saya gantian nyalip. Nggak tahu siapa yang mulai, tapi dari adegan salip-salipan itu mendadak kami langsung jadi kayak lomba balap gitu. Untungnya malam itu habis hujan, dan jalanan agak sepi meskipun masih jam 8 malam. Cuaca yang dingin, tidak menyurutkan kami untuk saling adu cepat. Saya bersama sepupu saya, dan dia bersama dengan temannya. Hahahahaha, saya masih ingat pegangan kuat sepupu saya. Dia sampe bilang, “Aku nggak mau mati Dhe!!”. Kecepatannya?? Hmm, saya sempat melirik speedometer saya waktu itu dan alhamdulillah tidak lebih dari 120 km/jam. Siapa yang menang?? Dia yang menang, ah kesal. Tapi serius, kejadian itu bener-bener tak terduga dan tidak direncanakan. Saya dan dia pun dari awal ketemu hingga akhir tidak saling sapa, makanya saya agak heran kenapa saya bisa balapan sama dia. Balapan itu kemudian berhenti dengan sendirinya ketika kami sudah sampai di pasar, dan kemudian hanya dengan saling tatap kami pun berpisah. Aneh, unik. lucu, tapi saya suka. Dan kejadian itu menjadi salah satu kejadian yang seru, menegangkan dan romantis dalam hidup saya. Romantis?? Ya, romantis karena saya menganggap itu sebagai pelampiasan emosi antara kami. Emosi apa ya, hmm anggap saja emosi rindu. Hahahahahaha😀

masih ingat dengan foto ini??

Well, inilah sebagian pengalamanku jatuh bangun bersama motor. Naik motor itu keren, dan sensasi naik motor itu bener-bener terasa ketika kita bisa merasakan titik tercepat dari motor yang kita kendarai. Mungkin karena saya terlahir di lingkungan yang hobby ngebut, makanya saya juga suka ngebut. Abah saya jangan diragukan lagi, dari cerita yang pernah saya dengar, abah saya sampe pernah gegar otak karena ngebut. Tapi tetep, tak ada kata trauma terhadap motor di keluarga saya. Abah saya, kakak saya, saya juga adik saya adalah penyuka motor dan ngebut. Kami hanya akan membawa motor dengan kecepatan kurang dari 50 km/jam kalau yang kami bonceng adalah ibu. Soalnya andalan ibu kalo kami ngebut dikit pasti nyubit pinggang, jadi daripada pinggang kami tersiksa makanya kami betah untuk pelan-pelan saja. Bunda monda jangan suka nyubit ya kalo lagi dibonceng, hehe. Ini pengalamanku, mana pengalamanmu??

“Tulisan ini diikutkan  pada  Giveaway Pertama di Kisahku bersama Kakakin

*91’91*

120 thoughts on “Jatuh Bangun Bersama Motor

  1. wah, saya baru bisa naik motor itu setelah kuliah
    soalnya dari SD sampai SMP naik sepeda klo ke sekolah
    SMA malah cuma jalan kaki (deket sama tempat kos-an sekolahnya)
    baru deh, kuliah blajar motor😀

  2. kereta klo disini mobil euy.

    seorang perempuan dengan melaju tidak lebih dari 120 km/h biasa tuh karena bisa jadi 20 km/h klo misal lebih dari 120 km/h baru keren. :))

  3. aku juga belajar motor pertama.waktu.sd.. terus bbrp kali belajar aku jatuh parah.. setahun kemudian baru belajar lagi dan langsung buat sim kelas 2 smp :p

  4. hehe namanya juga belajar ya, kalau gak kotor/cidera pas naik motor, bukan belajar namanya😀

    saya pertama belajar pake motor vespa. ternyata banyak untungnya, kalau vespa bisa, motor bebek, motor kopling pun lewattt..otomatis bisa

    kayaknya vespa emang paling sulit tuh motor😀
    hebat juga SD udah belajar motor. aku sih mulai SMP baru belajar dan bisa. ampe pernah nabrak orang segala, pake vespa, hohoho

  5. Pasti yang duduk dibelakang kamu, jantungnya mau copot kali yaa..secara kencang banget gitu,,kalau aku sih gak bakalan beranilah hehe..

  6. Oh 4 kali jatuh dari motor enggak kapok? Enggak lah kan Dhe namanya. Tapu Dhe please jangan ngebut ya, sdh banyak cerita tragis terjadi karena ngebut. Ohya Dhe saya gak bisa naik motor hehe..

  7. hahaha…jadi inget pas lagi ke Dumai…aku ditawarin naik kereta…tapi “rel” nya kok ga ada…hehhe…ternyata kalau di Sumatra kalau bilang motor = Honda, walaupun yang dinaikin itu suzuki, ataupun Yamaha…..

  8. ya ampun Dhe ngebut nian, 120? ck..ck..ck..
    Bunda dulu rulers in melulu, bawanya cuma 10 km/jam, yg penting nyampe he..he..

    terima kasih ya, udah dicatat jadi peserta

  9. Waktu untuk belajar naik motor tidak lebih dari dua jam. Karena sebelumnya sudah piawai ngebut dengan sepeda onthel. Kecelakaan justru terjadi setelah lama bisa naik motor. Hanya kecelakaan kecil, motor jumping nabrak polisi tidur dan aku sangkut dipagar dalam kondisi setengah modar.

  10. wah jadi inget simanis yang masih parkir di depan kosaan nih. . . dah sore pula. . .

    dan dia yang menemaniku selama kuliah ini, sampe sampe klo aku mudik ndak pernah naik bus… bahkan yang lucunya lagi hampir 4thn di jogja ndak pernah naik bus. . . sllu ditemennin sama simanis

  11. Sekali lagi kalau bawa motor hati-hati ya Dhenok? Sekarang ini sepeda motor sudah merajai jalanan. Saling kebut-kebutan adu cepat. Ibarat laron yang sedang keluar sarang, saling berebutan cepat terbang ke udara, sepeda motor pun saling salip menyalip agar segera sampai ke tujuan.
    Tapi kalau kita hati-hati semoga pengalaman tidak menyenangkan Dhenok tidak terulang kembali. Selamat saat berkendara hingga tiba di rumah berkumpul kembali dengan keluarga tercinta. Salam sehat saja di malam minggu untuk-mu….dan keluarga.

  12. SALUT euy!
    saya mah gak bisa ngendarain motor😦
    jadi iri
    eh tapi klo bawa mobil aja gak berani ngebut, kayaknya bawa motor juga bakal kalem juga saya
    terlalu takut mati apa ya hihihiih

    well, good luck ya Dhe🙂

  13. Kayaknya, siapapun yang pernah naik motor, pasti pernah juga mengalami jatuh bangun.
    Disitulah letak “gurih”nya.
    ———————–
    Janggal juga ditelinga saya yg bukan orang Sumatra ketika dengan belajar naik kereta😀

  14. ini kayaknya postingannya monda yang agak-agak baru yaah.. well, soal sama motor ada yang unik di keluarga saya.. semua dari dulu fanatik kalo beli motor selalu honda.. pernah punya satu non honda, vespa tahun 70an.. sampe sekarang masiih dipake.. hehehe.. soal jatuh? seriing >.<

  15. jangan pake takut kalo mau belajar motor.. jatuh dari motor tidak lebih sakit daripada jatuh cinta, yang ngga enak makan ngga enak tidur – asal jangan pas 140 km/jam aja jatuhnya.

  16. aku kagak suka naik motor malah mba,soalnya panas,gerah dll campur aduk jadi satu
    mending naik BIS deh,bisa tidur pules sampai tempat tujuan🙂

  17. Yeee duluan melok yo dhe🙂

    Motor samo dengan kereto, hehee…
    Kapan2 kito keliling Palembang naek motor yok dhe🙂

  18. waaw..keren. ternyata bakat pembalap ada ne..tinggal dikmbangin aja..hehe
    saya takut sama yg kebut2an, biz kayak kebelet boker aja..jiahaha
    hati2 aja bwa motornya, jgn smpai kyak xenia maut..

  19. Kalo saya sih gak ada yg ngajarin,cuma dikasih teori-teorinya pertama masuk gigi 1 dulu gas perlahan terus masuk gigi 2-3-4 gas polll nyungsep deh…jaman sekarang anak kecil udah banyak bisa naik motor ya padalah belum punya SIM

  20. kalau saya mah smp baru belajar mas Dhenonk.. Takut jatuh juga sih alasannya, tapi lama-kelamaan mesti belajar juga.
    Mengenai jatuhnya, itu lah kenangan yang mesti diingat:)

  21. waduh ternyata Dhe jagoan ngebut yachh…kalo aku mah disogok sama coklatpun tetap ngga mau dsuruh naik motor….takut euuy…..

    sukses utk kontesnya yachh…..

  22. Ibu juri datang…🙂
    Sebagai seseorang yang pernah mengalami KLL (kecelakaan lalu lintas) dan mengalami tulang2 kaki yang remuk dan harus menjalani operasi dan teman barenganku naik motor sampai meninggal dunia dan tampang2 orang yang mengalami KLL yang masuk ke UGD-ku gak karu-karuan lukanya, maka aku menyarankan padamu, Dhenok yang cantik, sebaiknya hindari kebut2an. Jangan sampai ntar muncul penyesalan belakangan🙂 Piss ya, Dhe😀
    #Eh… ngomennya kepanjangan.

  23. wah pada suka kebut2an ya, hati2 ja kalo lagi ngebut konsentrasi di jalan, jangan memikirkan apapun, karna telat sepersekian detik saja sudah fatal, tapi yang terpenting berdo’a, karna berdoa senjatanya orang2 ber iman (kok malah ceramah)…

    pertama kali naik motor dulu pas masih kelas 1 smp, dulu pake motor honda super cup tahun 82, nggak pernah jatuh sama sekali, cuman pada saat itu saya lupa ngoper giginya, seharusnya ke depan = nambah, ke belakang = mengurangi, saat itu mau nambah malah keliru mengurangi, mungkin ingat motor berkopling ya…??? hehehe

  24. eh betul tuh, bikers biasanya punya pengalaman nyungsep. sy pernah 4 kali lho.. pertama, nabrak anak kambing. itu lho, balita kambing yg suka lompat2 gak tentu arah. pas kito mo lewat, eh dia lompat ke arah kito, sukses dah dia nyunsep ngganjel roda. yg kedua, sambil ngobrol, lupa belok waktu di belokan. nyemplung di parit dah. yg ketiga, pas mo lewat, ada mobil brenti, eh sopirnya tiba2 buka pintu sopir, di depan punti kayu. haduuh, nubruk pibtu dah, guling2an di jln. yg keempat, lg enak2 mo ganti jalur ke kanan, tiba2 terasa seperti ditubruk ibu2 PKK yg gendut, eh rupanya ditubruk ABG dari belakang. ah…

Berkomentarlah dengan bahasa persatuan, Bahasa Indonesia.. :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s